Sedia atau Tidak Di Sini Datang Sarang Kosong, Sementara Coklat

Tiga hari yang lalu, saya boleh bercakap tentang betapa bersedianya kedua-dua anak saya dan saya tentang dia pergi ke kolej. Karma tiba petang tadi untuk menumbuk aku.

Tiga hari yang lalu, saya hampir berbangga tentang betapa bersedianya kedua-dua anak saya dan saya tentang dia pergi ke kolej. Saya pasti akan menyertakan penafian, melainkan sesuatu menyelinap dan mengenai saya. Sudah tentu, karma tiba petang ini untuk menumbuk saya dan membuat saya makan kata-kata saya.

Bersedia atau Tidak, Inilah Penghentian Kolej

Lihat siaran ini di Instagram

Orientasi kolej dengan anak sulung, saya tidak menjangkakan reaksi sedemikian. Keibubapaan, sekali lagi terbukti untuk mereka yang tidak lemah hati. Ini kita pergi, bersedia atau tidak! Pautan di bio. #parenthood #collegemom #bravenewworld #iamgrateful #letthemgrow #wegmans #supportyourlocallibrary



Siaran yang dikongsi oleh Laurel Meningkat (@laurelrising) pada 11 Jul 2019 jam 10:14 pagi PDT

Hari bermula dengan tiba dan mendaftar. Para pelajar segera dibawa pergi untuk mula mengeratkan hubungan dengan rakan pelajar baharu mereka. Para tetamu/ibu bapa dimaklumkan tentang semua perkara berkaitan kampus. Kami diberi jaminan bahawa anak-anak kami akan dijaga dan disokong dengan baik. Kakitangan kolej menerangkan cara untuk tidak menjadi helikopter, pemotong rumput, atau ibu bapa dozer lembu jantan. Mereka memberi kami kebenaran untuk melepaskan pemerintahan ibu bapa kami.

Ini semua adalah berita yang mengalu-alukan saya. Anak saya memerlukan banyak tangan dalam keibubapaan. Ada kalanya saya keletihan hampir-hampir ke tahap perlu dimasukkan ke hospital. Itu tidak keterlaluan. Tetapi, saya terus berbakti kepada anak-anak saya, mempercayai proses keibubapaan, mengetahui bahawa setiap detik yang sukar itu berbaloi. Dia berbaloi.

Pada sebelah petang, kami berpisah sekali lagi untuk kemudian bersatu semula untuk makan malam. Kami telah bersetuju untuk bertemu di dewan makan. Semasa saya tiba, dia telah duduk dengan seorang kawan baru. Saya bertanya sama ada saya dibenarkan menyertai mereka. Dia tersenyum dengan kilauan di matanya dan berkata, Ya. Saya duduk, memastikan untuk meninggalkan tempat duduk di antara kami. Saya menghabiskan makanan saya dan berbual dengan anak saya, rakan barunya, dan ibu rakan itu.

Semasa makan malam, dia menghantar rakan sebiliknya mesej/snap/tweet/#whateverthekidsareusethesedays. Dia gugup untuk bertemu rakan sebiliknya, tetapi teruja untuk babak kehidupan baru ini bermula. Matanya bersinar-sinar sambil tersengih dan bergurau tentang menjalani kehidupan kolej jauh daripada ibu dan ayahnya. Dia begitu jelas, jelas bersedia.

Dia adalah penjelmaan penuh kelemahan dan keberanian pada saat-saat ini. Di sebalik rasa gelisah dan ragu-ragu, hatinya terbuka untuk menerima peluang, kegembiraan, dan kekecewaan yang menanti. Saya sangat berterima kasih atas kesediaannya dan ketakutan pada masa yang sama.

Malamnya diteruskan dengan acara sosial yang dijadualkan. Malam saya terdiri daripada membeli-belah di gedung membeli-belah berhampiran dan kemudian bersara ke bilik hotel yang damai dengan sebuah buku. Tidak selalu saya telah memanjangkan masa untuk diri saya sendiri, dan saya berazam untuk memanfaatkannya sepenuhnya. Kami mengucapkan selamat tinggal dan saya berhati-hati untuk tidak membuat adegan, walaupun saya melemparkan beberapa tangan jazz hanya untuk 'ibu anda memalukan saya kesan'.

Dia tidak sabar menunggu saya pergi. Jadi saya melakukannya, tetapi bukan tanpa melihatnya sendiri untuk kali terakhir. Saya teragak-agak, menunggu dia menangkap pandangan saya, tetapi dia tidak perasan. Saya berjalan pergi dengan ketulan di tekak saya dan rasa bangga di dalam hati saya.

Dia sangat bersedia. Dia SANGAT bersedia. Yang merupakan nikmat yang luar biasa. Dan kemudian ia memukul saya. Saya tidak bersedia. Saya tidak begitu bersedia untuk bab seterusnya seperti yang saya fikirkan.

Coklat ke Penyelamat Sarang Kosong

Saya menahan air mata saya semasa saya membeli-belah di gedung membeli-belah dan kemudian di kedai runcit. Saya tahu saya memerlukan snek dan jamuan untuk malam saya sahaja. Saya menganggap sebotol wain, tetapi meneruskannya kerana saya tahu tiada apa yang baik boleh datang daripada itu memandangkan keadaan saya yang tidak stabil. Saya mengambil beg popcorn dan sebatang coklat gelap. Sebab, coklat. Alhamdulillah bagi coklat.

Ini adalah pelepasan. Masa kanak-kanak, benar-benar berjalan begitu pantas, terutamanya 10 tahun pertama. Terlalu banyak yang saya tidak ingat, dan kini ia telah hilang. Terdapat begitu banyak yang saya akan lakukan secara berbeza sekarang, tetapi saya tidak boleh kembali. Saya lihat sekarang, selepas seminggu meragui kemahiran keibubapaan saya, saya pasti telah melakukan sesuatu yang betul memandangkan bagaimana dia menghadapi segala-galanya yang menantinya dengan gabungan kebimbangan dan keberanian yang menawan.

Hati saya sama-sama penuh dan kosong pada masa yang sama. Saya tidak pasti bagaimana ia mungkin. Saya yakin dia tahu dia disayangi. Saya tahu bahawa dia mungkin goyah, tetapi dia akan memikirkannya, sama seperti kita semua. Hari ini dia berani mengambil langkah pertamanya ke tempat yang tidak dikenali dengan keberanian yang begitu mengagumkan. Saya tahu bahawa saya bersyukur untuk setiap auns dia dan kesediaannya untuk berpisah daripada saya. Seperti yang diajar oleh Brené Brown kepada saya, saya secara mental mengulangi kitaran yang tidak berkesudahan, saya bersyukur, saya bersyukur.

Dalam beberapa minggu, kami akan membantu memindahkannya masuk dan menghalau. Saya akan berbekalkan tisu kerana perasaan memberikan anak saya kepada dunia merobek hati saya. Saya akan mengulangi mantra kesyukuran saya sehingga pedihnya berkurangan. Saya mempunyai rancangan dan sangat berharap karma kini berpuas hati.

Sehingga itu, untuk malam ini, saya melarikan diri dari kesedihan saya dengan membelek halaman novel yang baru dikeluarkan. Ini adalah langkah seterusnya, bersedia atau tidak.

Anda Mungkin Juga Menikmati:

21 Perkara yang Anda Suka Mengenai Sarang Kosong

tembakan kepala Laurie BarretSelepas kematian bapanya, Laurie Barrett mula menulis untuk memproses kesedihannya. Menulis menjadi pendekatan kreatif dan terapeutik untuk memproses perjalanannya melalui pengalaman hidup. Laurie tinggal bekerja, menulis, dan bermain di Pennsylvania barat bersama suami, anak-anak dan anjingnya.