Pelajar Kolej yang dihormati, Ibu Masih Ingin Bertanya, Bagaimana Persekolahan Hari Ini?

Kolej berlaku, terdapat banyak teknologi yang membolehkan kita berhubung secara langsung dengan anak-anak kita, perbualan seharian berakhir.

Saya berumur empat puluh tujuh tahun dan saya baru sahaja menutup telefon dengan ibu saya. Kami masih bercakap hampir setiap hari, dan walaupun kebanyakan hari perbualan kami dipenuhi dengan kedatangan dan kebosanan yang membosankan pada hari kerja biasa- kedua-dua dia dan saya, saya masih mendapati penting untuk mengejarnya. Selepas bertahun-tahun menjadi ibu saya, dia masih mahu mendengar tentang hari saya.

bacaan pelajar kolej

Saya akan sentiasa ingin tahu tentang hari-hari anak-anak saya di sekolah, tidak kira berapa umur mereka. (Dua puluh20 @mreyz)



Kami sentiasa ingin bertanya kepada anak-anak kami, Bagaimana sekolah hari ini?

Sejak hari pertama tadika, apabila anak-anak kecil kami dengan bangganya turun dari bas dan berlari ke dalam pelukan kami, kami ibu telah bertanya, Bagaimana hari anda!? Apa yang anda lakukan di sekolah hari ini? Dan kemudian kami dengan patuh terus bertanya, dan bertanya, dan memintanya untuk 12 tahun atau lebih, dan kami menjangkakan jawapannya sama bersemangatnya seperti yang kami lakukan pada hari pertama sekolah itu.

Beberapa hari kita menjadi bertenaga dan juga memikirkan esei seperti respons, dan beberapa hari? Nah, jika anda membesarkan pelajar sekolah menengah sekarang dan anda bertanya kepada mereka, Apa yang anda lakukan di sekolah hari ini? Saya mahu mendengar semua tentang hari anda! anda akan sukar untuk tidak mendapat pandangan yang berbalas, dan mengeluh dalam-dalam yang merupakan perkataan kod untuk, tinggalkan hidup saya, K?

Tetapi apabila di bulan biru remaja-remaja itu terbuka dan bercakap tentang drama hari itu atau kekurangannya. Kami ibu menikmati perbualan itu seperti secawan kopi panas, mungkin kerana mereka sedikit dan jauh antara, tetapi kebanyakannya kerana kami tahu mereka mempunyai tarikh akhir kolej.

Ya, kolej berlaku, dan walaupun terdapat banyak alat teknologi yang tersedia yang membolehkan kita sentiasa berhubung secara langsung dengan anak-anak kita (yang merupakan kutukan dan rahmat), hari ke hari, perbualan bersemuka akhirnya datang kepada berakhir apabila anak-anak keluar. Berkongsi status di media sosial tidak sama (walaupun saya sudah terbiasa menggunakan siaran media sosial sebagai bukti kehidupan), Snapchat tidak sama, dan urutan teks tidak memberi kita perkara itu perasaan kita dapat apabila kita mendengar suara anak kita.

Walaupun kita mungkin ingin mendengar suara mereka setiap hari, jarak yang jauh dan kemerdekaan baru mereka menghalang perkara itu daripada berlaku. Selalunya beberapa hari dan bahkan minggu berlalu tanpa hubungan suara ke suara, digantikan hanya dengan beberapa teks yang memerlukan yang mengatakan perkara seperti, Saya memerlukan wang dobi, dan Berapa banyak ubat selsema yang saya ambil?

Menyesuaikan diri untuk tidak mendengar suara anak saya setiap hari adalah salah satu halangan emosi terbesar yang perlu saya atasi apabila dia pergi ke kolej. Perlu banyak bercakap sendiri untuk mengingatkan diri saya bahawa ini adalah perkembangan normal kehidupan, dan tidak bercakap dengan anak saya setiap hari adalah sebenarnya apa yang kita nak jadi sebagai ibu bapa.

Sudah tentu dia tidak faham mengapa saya perlu mendengar suaranya setiap hari, atau mengapa saya mahu mendengar tentang hari-harinya walaupun ia membosankan dan tidak teratur. Dia fikir semuanya agak bodoh bahawa kami perlu berhubung entah bagaimana setiap hari, dan akhirnya saya terpaksa tunduk kepada realiti baru saya yang mempunyai lebih sedikit anak untuk bersaing setiap hari.

Diketepikan daripada kehidupan dewasa muda kita adalah perkembangan semula jadi.

Perlahan-lahan ditinggalkan dari hidupnya, dan mengalami hari demi hari berakhir dengan kesedaran bahawa saya tidak bercakap dengannya selama beberapa hari adalah tidak selesa dan menggalakkan pada masa yang sama. Dia sibuk melakukan hal kolej manakala saya sibuk menunggu dan ingin mendengar hidangan harian tentang semua hal kolejnya. Itulah suis emosi yang ibu bapa kolej kali pertama perlu belajar bagaimana untuk mematikan.

Saya sangat ingin mendengar tentang harinya, tentang bagaimana semua hari-harinya berlalu, tetapi realitinya ialah kehidupan kami akan terus berkembang jauh dari segi fizikal dan emosi, dan saya tidak akan diberikan rahmat sedemikian.

Mungkin dalam kes saya, perpisahan adalah lebih melampau kerana kami adalah ibu/anak, dan mungkin angan-angan bahawa dia mahu bercakap dengan saya setiap hari dengan cara yang sama saya bercakap dengan ibu saya sendiri. Tetapi kita adalah ibu/anak, dan pepatah lama, Seorang anak lelaki adalah seorang anak lelaki sehingga dia mengambil seorang isteri, seorang anak perempuan adalah seorang anak perempuan sepanjang hidupnya, mungkin begitu sahaja, tetapi yang menyedihkan dalam kes saya, ia benar-benar, Anak lelaki adalah seorang lelaki sehingga dia pergi ke kolej.

Anak saya kini seorang senior kolej, dan walaupun kami hanya bercakap mungkin sekali seminggu melalui telefon, apabila dia semakin dewasa, perbualan menjadi lebih mendalam dan panjang, dan saya sangat menghargainya. Saya juga mempunyai pelajar tahun dua kolej. Kami jarang bercakap melalui telefon tetapi saya telah memikirkan cara licik untuk mengekalkan sambungan harian - coretan Snapchat. Hei, ini mungkin bukan panggilan suara untuk dihargai atau apa-apa jenis kemas kini sebenar pada harinya, tetapi buat masa ini gambar bodoh dengan penapis sahaja yang saya dapat.

Pada ketika ini, saya akan ambil.

Anda Mungkin Juga Menikmati:

9 Peraturan Rumah Untuk Hidup dengan Remaja Lelaki

Tumbuh dan Diterbangkan: Buku