Kebimbangan Sosial Anak Perempuan Saya Semakin Memburuk; Apa yang saya buat?

Kebimbangan sosial anak perempuan saya semakin teruk. Saya memuntahkan tangan saya kerana saya benar-benar tidak tahu apa yang perlu dilakukan atau bagaimana untuk membantunya.

Anak perempuan saya duduk di dalam kereta bersama saya. Seluruh badannya dipalingkan sambil memandang ke luar tingkap. Dia kecewa dengan saya kerana saya memaksa dia pergi makan tengah hari dengan saya. Dia mempunyai hari cuti dan saya terdesak untuk meluangkan masa bersamanya.

Semasa cuti musim sejuk, kebanyakan harinya dihabiskan di atas katil. Dia tidur di dalam, mandi dan turun ke bawah untuk mendapatkan sesuatu untuk dimakan. Saya memberitahunya, saya akan menyiapkan kerja saya lebih awal dan kemudian kita boleh melakukan apa sahaja yang anda mahu. Saya gembira saya bekerja dari rumah supaya saya dapat memerhatikan anak remaja saya dan meluangkan masa bersama mereka apabila mereka berada di rumah.



Anak perempuan saya tidak mahu berbuat apa-apa. Kebimbangan sosialnya semakin teruk. (Twenty20 @VaughanPetersen)

Anak perempuan saya tidak pernah mahu melakukan apa-apa

Sudah tentu, dia tidak mahu berbuat apa-apa.

Dia menonton video Netflix atau TikTok. Dia tidak keluar dari biliknya. Saya menjerit kepadanya kira-kira sekali sejam untuk bertanya khabar dan bertanya kepadanya apa yang dia lakukan. Hai sayang, sedang buat apa?

Dia berkata, Tiada apa-apa. Dia selalu berkata apa-apa. Kebimbangannya memburukkan lagi perasaan saya tetapi saya perlu menyembunyikan perkara itu daripadanya supaya ia tidak memburukkan lagi kebimbangannya.

Hari ini saya mengambil perantinya dan memberitahunya dia terpaksa keluar dengan saya, itulah sebabnya dia rasa perlu menghukum saya dengan berpaling seboleh mungkin. Matahari sudah keluar. Kami akan merendamnya di dalam kereta dan bersenang-senang, saya memberitahunya. Saya cuba untuk kekal ceria kerana saya tahu menarik perhatian kepada fakta bahawa dia mahu kekal sepanjang masa dan tidak mahu melakukan apa-apa hanya memburukkan lagi keadaan.

Apabila kami sampai ke destinasi kami, dia tidak mahu keluar dari kereta. Semasa saya dan abangnya keluar dari kereta, dia bertanya kepada saya sama ada dia boleh tinggal di dalam kereta.

Jika saya membiarkan anak perempuan saya tinggal di rumah, dia tidak akan pergi ke mana-mana

Saya rasa jika saya membiarkan dia tinggal di rumah, atau di dalam kereta sepanjang masa dia akan. Dia berhenti semua sukan dan telah hilang minat untuk meluangkan masa dengan rakan-rakan kecuali beberapa orang terpilih. Tidak kira apa yang saya cadangkan kita lakukan, lebih kerap daripada tidak, dia berkata tidak.

Bertemu orang baru selalu bertemu dengan ketegangan yang tidak pernah saya lihat dalam dirinya. Dia lebih suka makan pesanan yang salah di restoran daripada memberitahu pelayan bahawa mereka telah tersilap memberinya burger tanpa daging, dan kerepek dan bukannya kentang goreng.

Anak perempuan saya pernah bersosial dan menari di hadapan orang ramai. Dia suka bermain dengan semua orang dan sesiapa sahaja di jalanan. Dia mahu menjadi tukang masak dan akan menghabiskan berjam-jam di dapur memasak.

Tetapi kini, dia telah menjadi versi yang tabah dan cemas tentang siapa dia dahulu. Sebagai ibunya, saya berasa tidak berdaya dan saya tidak tahu apa yang perlu dilakukan.

Dia enggan mengambil gambarnya dan bercakap tentang betapa dia benci berjalan di dewan bersendirian di sekolah.

Kebimbangan sosial remaja saya semakin teruk

Kebimbangan sosialnya semakin teruk. Saya tidak dapat memperbaikinya dan ada sebahagian daripada saya yang sangat kecewa dengan diri saya sendiri dan dengannya sehingga saya rasa saya boleh memecahkan sesuatu dengan sebelah tangan.

ya, Saya telah mencuba terapi. Ya, saya memaksa dia melakukan sesuatu dengan nada yang menggalakkan kerana saya fikir jika dia membiasakan diri untuk berada di antara orang ramai, dia akan lebih selesa.

Tetapi, ada kalanya saya sangat letih dan letih kerananya, saya hanya memesan makanan untuknya atau kami tinggal di rumah kerana saya tidak ada dalam diri saya untuk mencuba dan mengungkitnya keluar dari rumah. Masa-masa inilah yang paling saya rasa marah pada kami berdua.

Saya pasti konsistensi adalah kunci di sini tetapi apabila anda mempunyai lebih daripada seorang remaja untuk difikirkan, ada kalanya anda hanya perlu pergi ke filem atau permainan sambil meninggalkan seorang kerana anda tidak mempunyai perjuangan dalam diri anda. Anak-anak saya yang lain tidak sepatutnya menderita dan terpaksa tinggal di rumah kerana mereka mempunyai seorang adik-beradik yang tidak mahu pergi dan saya tidak mahu perlu berdebat dengan hujah yang sama setiap hari.

Semakin tua anak perempuan saya—dia akan berumur 15 tahun ini—semakin teruk kebimbangannya. Dia sudah bercakap tentang bagaimana dia tidak mahu mengambil pendidikan pemandu dan bagaimana dia ingin mendapatkan pekerjaan tetapi tidak mahu berada di sekeliling orang.

Saya mengalami detik keibuan yang pernah saya takuti: Saya muntah tangan kerana saya benar-benar tidak tahu apa yang perlu dilakukan atau bagaimana untuk membantunya.

Saya suruh dia masuk dan duduk dengan kami. Anda tidak perlu makan jika anda tidak mahu. Masuk sahaja dan berada di sekeliling orang yang berbeza dan hirup udara yang berbeza. Anda akan berasa lebih baik, saya berjanji.

Kami berjalan ke restoran, salah satu tempat kegemarannya untuk makan, dan ia benar-benar sibuk. Barisan itu panjang dan saya rasa dia hanya akan berdiri dekat di belakang saya semasa saya memesan daripada mengikut saya ke meja. Saya sangat ingin memberitahunya bahawa saya akan memesan untuknya jika dia hanya menikmati hidangannya tetapi saya tidak. Saya memesan makanan saya tanpa menoleh. Kemudian saya mendengar anak saya memesannya. Di tengah-tengah dia berbisik kepada saya bertanya sama ada dia perlu memesan untuk kakaknya. Sukar hari ini, tetapi saya menggelengkan kepala,

Dia mula memesan makanannya. Saya tidak memandangnya, menepuk belakangnya, atau memberitahu pekerjaannya yang baik. Saya memberi dia ruang untuk melakukannya dan dalam hati saya sangat lega saya terpaksa menahan air mata.

Ini adalah kemajuan yang tiada siapa yang akan faham melainkan mereka telah melaluinya. Kami duduk dan makan dan bercakap. Saya bertindak biasa dan tidak menarik perhatian kepada fakta bahawa kami melakukan sesuatu yang sangat normal.

Saya tidak tahu apa yang akan datang esok. Saya tidak tahu bagaimana perasaan anak perempuan saya atau jika dia akan meninggalkan biliknya. Apa yang saya tahu saya akan terus mencintainya. Saya akan terus mencari apa yang dia perlukan tanpa melakukan semuanya untuknya. Kami akan terus melakukan yang terbaik.

Pengarang karya ini ingin kekal tanpa nama.

Anda Juga Boleh Menikmati:

Terima Kasih Kepada Ibu Bapa Yang Menceriakan Semua Anak Kami

Membesarkan Remaja Bukan Untuk Mereka Yang Lemah Hati