Sebagai seorang Ibu, Di Mana Kebimbangan Berakhir dan Kebimbangan Bermula?

Anak-anak saya fikir saya bimbang sebagai hobi. Sebagai ibu yang cemas, inilah yang membantu seluruh keluarga saya mengatasinya.

Semasa saya memandu anak-anak saya ke sekolah pada pagi yang lain, saya bertanya kepada mereka tentang hari mereka dan tidak mendapat apa-apa jawapan kecuali beberapa rungutan. Saya dapat merasakan diri saya menjadi cemas, tertanya-tanya jika ada apa-apa yang berlaku mereka tidak fikir mereka boleh memberitahu saya.

Saya memberitahu mereka bahawa saya mahu mereka bercakap dengan saya lebih banyak kerana saya mula bimbang tentang mereka apabila saya tidak berasa berhubung dengan apa yang berlaku dalam hidup mereka.



Mak, saya rasa awak suka risau, kata anak sulung saya. Dua lagi remaja saya mula mentertawakan saya dan meniru saya.

Oh, saya sangat tertekan tentang semua cucian! Mengapa kamu memakai banyak pakaian?

Saya perlu vakum sekali lagi, saya tidak boleh menangani ini.

Kenapa saya lupa janji temu itu? Apa yang salah dengan saya?

Kenapa saya berjalan dalam bilik ini? Saya hilang akal!

Pinggang saya sakit dan anda semua membuat ia lebih teruk dengan membuat saya tertekan.

Mengapa anda tidak membuat projek Sains anda tepat pada masanya? Saya sangat bimbang tentang gred anda.

Saya risau sebagai seorang ibu

Mereka boleh pergi dan terus tetapi saya terpaksa menghalang mereka kerana saya tidak dapat mendengar versi mereka tentang saya lagi. Ia adalah kejam, dan saya ketawa agak kuat yang terasa sangat baik tetapi semuanya benar.

Saya seorang ibu yang cemas. Saya bimbang tentang mereka, saya bimbang tentang kerja sekolah mereka dan rakan-rakan mereka. Saya bimbang mereka tidak cukup tidur dan jika mereka kerap memotong kuku kaki. Saya bimbang apabila mereka tidak peduli untuk meninggalkan rumah dengan dua kepala putih yang kelihatan seperti hendak meletup di hidung mereka. Saya bimbang apa yang orang akan fikirkan apabila mereka memakai hoodie yang sama 3 hari berturut-turut.

Saya bimbang tentang kesihatan mental mereka, dan jika mereka tidak bercakap pada waktu petang saya pergi ke tempat yang buruk dan menggali lebih banyak yang membuat mereka ditutup. Kemudian saya bimbang tentang itu.

Saya bimbang saya tidak cukup untuk mereka dan saya entah bagaimana merosakkan mereka. Saya bimbang saya membuat keputusan yang salah apabila saya memutuskan untuk tidak menolak mereka untuk melakukan sukan dan saya bimbang saya membuat keputusan yang salah apabila saya melakukannya.

Dan bagi mereka, nampaknya risau adalah hobi yang paling saya gemari. Tetapi tidak.

Ia adalah sesuatu yang saya cuba kawal dan sembunyikan serta ketepikan. Ia adalah sesuatu yang saya malu dan tertanya-tanya jika ada sesuatu yang salah dengan saya. Ia adalah sesuatu yang saya ingin bangun dan pergi tetapi ia adalah sebahagian daripada saya.

Semakin saya menafikan dan mengabaikan kebimbangan saya, semakin teruk.

Jadi, saya daripada menolaknya, saya sangat terbuka dan jujur ​​dengan remaja saya tentang perasaan saya. Sesiapa sahaja yang mempunyai kebimbangan tahu ada hari-hari apabila ia lebih mudah dikendalikan oleh orang lain dan apabila saya merasakan gelembung kebimbangan yang teruk cuba memasukinya, saya memberitahu mereka.

Saya melakukannya sebaik sahaja saya merasakannya. Saya memberitahu mereka bahawa saya berasa lebih cemas dan sebab-sebabnya jika ada.

Jika saya tidak mempunyai sebab, saya memberitahu mereka saya tidak pasti mengapa saya merasakannya, tetapi ia ada dan jika mereka boleh bersabar dengan saya, saya akan menghargainya.

Kebimbangan saya boleh nyata menjadi kemarahan dalam masa kurang dari 2 saat. Dan kepada seorang kanak-kanak, tanpa mengira umur mereka, itu kelihatan seperti kemarahan yang jelas.

Saya tahu terdapat banyak kali anak-anak saya menyangka mereka telah melakukan sesuatu yang menyebabkan saya dalam keadaan marah dan cemas sebelum saya jujur ​​​​tentang kebimbangan saya sedangkan sebenarnya, ia tidak ada kena mengena dengan mereka.

Tetapi ia benar-benar penilaian yang adil. Anak-anak saya akan pulang dari sekolah pada hari saya bergelut dan membuka pantri, mengadu tidak ada makanan seperti yang sering dilakukan oleh kanak-kanak dan saya akan kehilangannya dan bertindak keterlaluan. Di sini mereka hanya berada di hadapan saya untuk beberapa saat dan saya sudah membuatkan mereka berasa kecil selepas seharian di sekolah.

Saya tidak memberitahu anak-anak saya tentang perasaan dan perjuangan saya sebagai cara untuk mendapatkan belas kasihan atau membuat mereka berasa seperti mereka sentiasa berada di lereng yang licin apabila saya mengalami masa yang sukar, dan juga bukan alasan untuk saya merobek mereka. atas perkara kecil.

Saya memberitahu mereka kerana hormat. Saya beritahu mereka supaya mereka faham. Saya memberitahu mereka supaya mereka akan belajar bahawa tiada rasa malu untuk berkomunikasi dengan seseorang yang anda bergelut dengan kebimbangan dan kemurungan.

Apabila saya mula jujur ​​dengan mereka dan bercakap dengan mereka tentang perkara itu seperti orang dewasa muda mereka, keadaan menjadi lebih baik. Bukan kerana mereka membongkok ke belakang menjadikannya lebih baik, tetapi kerana saya rasa saya boleh bernafas semula. Saya tidak menyumbat atau bersembunyi atau bersikap begitu reaktif.

Dan kita semua tahu bila Mama boleh bernafas lega, begitu juga dengan ahli keluarga yang lain.

Dan mereka akhirnya tahu kebimbangan dan kemarahan saya tiada kena mengena dengan mereka tetapi mereka mula mempunyai belas kasihan dan pemahaman serta peka terhadap hakikat bahawa ibu mereka mengalami hari yang sukar.

Saya mesti katakan, membuat jenaka mengenainya di dalam kereta adalah pelepasan yang hebat untuk mereka, dan ia sudah tentu membuatkan kami semua ketawa– jika itu tidak menjadikan keadaan gelap, saya tidak tahu apa itu.