Ia Bukan Sentiasa Apa Yang Anda Katakan Kepada Remaja Anda, Tetapi Cara Anda Mengucapkannya

Kita semua tahu bahawa nada suara adalah penting...Kajian terbaru dalam Psikologi Perkembangan, menunjukkan bahawa ia amat penting dengan remaja kita.

Kita semua tahu bahawa nada suara adalah penting dalam bercakap dengan rakan kongsi, bos, rakan sekerja dan rakan. Kajian terbaru di Psikologi Perkembangan , menunjukkan bahawa ia sama pentingnya dengan remaja kita. Dalam kajian pertama seumpamanya, penyelidik meminta ibu untuk memberikan remaja mereka (lelaki dan perempuan berumur 14 dan 15 tahun) mesej yang sama menggunakan nada suara yang mengawal dan nada suara yang menyokong.

Bukan selalu apa yang anda katakan kepada remaja, ia adalah cara anda mengatakannya.



Setiap ibu mengatakan 30 ayat yang berkaitan dengan hari persekolahan seorang remaja. Pelajar kemudian menjawab soalan dalam tinjauan tentang perasaan mereka jika ibu mereka bercakap dengan mereka seperti itu. Hasil kajian menggambarkan, bahawa subjek lebih cenderung untuk terlibat dengan arahan yang menyampaikan rasa galakan dan sokongan untuk ekspresi diri dan pilihan.

Dengan kata lain, remaja lebih cenderung melakukan apa yang diminta, dan lebih cenderung untuk meletakkan usaha ke dalamnya, jika nada yang ibu mereka gunakan adalah menyokong. Jika mesej yang sama ditawarkan dalam nada suara yang tertekan atau terkawal, remaja itu berkata mereka kurang berkemungkinan untuk berusaha dan, lebih penting lagi, tidak berasa dekat dengan pembesar suara.

Penulis utama kajian itu, Dr Netta Weinstein dari Cardiff University, berkata:

Jika ibu bapa mahu perbualan dengan anak remaja mereka mendapat manfaat yang paling banyak, adalah penting untuk diingat untuk menggunakan nada suara yang menyokong. Ibu bapa mudah lupa, terutamanya jika mereka berasa tertekan, letih atau tertekan sendiri. Remaja mungkin berasa lebih mengambil berat dan lebih gembira, dan akibatnya mereka berusaha lebih gigih di sekolah, apabila ibu bapa dan guru bercakap dalam nada yang menyokong dan bukannya menekan nada suara.

Hasil kajian ini menunjukkan:

Dalam kebanyakan hasil, remaja yang mendengar ibu membuat pernyataan motivasi dalam nada suara yang mengawal bertindak balas dengan cara yang tidak diingini. Sebaliknya, nada yang menyokong autonomi menimbulkan reaksi positif daripada pendengar berbanding dengan mendengar ibu yang menggunakan nada suara neutral untuk menyampaikan ayat motivasi mereka.

Penulis kajian berpendapat bahawa hasil kajian mungkin relevan kepada guru, dan juga ibu bapa. Mungkinkah guru yang menggunakan bahasa sokongan dapat memotivasikan pelajar mereka dengan lebih baik? Kita semua tahu secara intuitif bahawa anda mungkin dapat menangkap lebih banyak lebah dengan madu, tetapi berikut adalah kajian yang membuktikannya.

Anda Mungkin Juga Menikmati:

Remaja yang dihormati, Saya Mahu Anda Jangan Takut Datang Kepada Saya

Tumbuh dan Diterbangkan: Buku