Usia Lima Puluh, Pengijazahan Anak Saya, dan Menopaus: Trifecta Neraka Saya

Apabila anda menggandingkan perkembangan semula jadi emosi yang datang dengan peristiwa penting seperti pengijazahan anak anda dengan tsunami hormon yang menopaus, ia adalah satu perkara yang menakutkan.

Tahun lepas, saya berumur 50 tahun, saya berada di tahap akhir menopaus, dan anak sulung saya tamat sekolah menengah . Untuk mengatakan bahawa 2019 adalah rollercoaster emosi adalah satu kenyataan yang terlalu rendah. Saya suka merujuk tempoh masa ini sebagai The Perfect Trifecta of Hell.

wanita berambut perang di tangga hadapan

Tahun lepas adalah sesuatu yang saya panggil The Perfect Trifecta of Hell. (Twenty20 @MusingsOfAmber)



Mencapai 50, menopaus dan tamat pengajian sekolah menengah

Apabila anda menggabungkan perkembangan semula jadi emosi yang datang dengan peristiwa penting seperti pengijazahan anak anda dengan tsunami hormon iaitu menopaus , ia satu perkara yang menakutkan. Terdapat hari-hari apabila saya berasa benar-benar hilang akal.

Terdapat banyak tangisan. Saya menangis kerana anak saya kini telah dewasa. Saya menangis kerana saya kini berasa tua buat kali pertama dalam hidup saya. Kebimbangan biasa saya (yang, jika saya benar-benar jujur, adalah perkara biasa) melonjak ke tahap baharu tentang isu-isu besar dan kecil: Adakah anak saya boleh berfungsi sendiri di kolej?

Bagaimana kita hendak membeli kolej? Kenapa perut saya kembung? Muka saya nampak lain. Kenapa muka saya nampak berbeza? Saya perlukan Botox. Adakah saya akan botak? Adakah anak saya menjadi botak? Terasa seolah-olah saya semakin tidak terkawal.

Apakah yang akan saya lakukan apabila sarang saya benar-benar kosong?

Apakah yang akan saya lakukan pada tahun DEPAN apabila kembar kami pergi ke kolej juga? Saya kecoh. Suami saya tidak mendapatnya.

Entah bagaimana saya berjaya melalui 2019. Anak saya mempunyai semester pertama yang baik di sekolah dan walaupun dia tinggal di kampus, kami sering berjumpa dengannya. Kekacauan karangan kolej dan permohonan telah tamat dan pasangan kembar telah diselesaikan di mana mereka akan pergi pada bulan September.

Dari segi mental, saya kurang tertekan berbanding tahun lepas pada masa ini. Dari segi fizikal, hormon saya nampaknya telah mendatar dan walaupun saya tidak begitu menyukai kebanyakan perubahan yang telah dilalui oleh badan saya, tidak mengapa kerana, kehidupan adalah anugerah. Anda mula menyedari bahawa semakin banyak apabila anda berumur 50 tahun dan anda melihat berapa ramai orang yang sedihnya tidak berjaya sejauh ini.

Kadang-kadang sukar untuk saya melihat cermin. Saya melihat seorang wanita pertengahan umur dan bukannya ibu muda, pinggul yang saya fikir saya selama 19 tahun yang lalu. Tetapi saya bersyukur berada di sini.

Tempat saya berada dalam emosi adalah sedikit kawasan kelabu. Bayangkan salah satu filem pasca-apokaliptik itu, di mana mangsa yang terselamat berjalan-jalan dikelilingi oleh habuk dan serpihan dan tidak pasti apa yang baru berlaku dan apa yang akan berlaku seterusnya. Begitulah perasaan saya selama beberapa hari ketika saya mula menavigasi normal baharu saya. Pusaran projek sekolah, latihan dan permainan sukan, latihan muzik, dan drama remaja semakin reda.

Apabila tujuan utama anda adalah ibu, apa yang tinggal apabila anak-anak pergi?

Sepanjang 19 tahun yang lalu, tujuan utama saya dalam hidup adalah menjadi ibu kepada tiga anak ini. Dan walaupun saya tahu tujuan itu tidak pernah benar-benar berakhir, kehidupan seharian yang saya tahu tidak akan pernah menjadi seperti yang ada untuk sebahagian besar masa itu. Saya tidak begitu diperlukan setiap hari. Saya mendapati diri saya berjalan-jalan tanpa tujuan, sama ada di rumah saya atau di Kohl, dan tertanya-tanya apa yang seterusnya untuk saya.

Saya masih ingat ketika anak-anak saya berada di sekolah rendah dan saya akan melihat ibu-ibu yang lebih tua keluar-masuk dan saya akan fikir mereka kelihatan sangat letih, sangat berbelanja. Sesungguhnya, mereka! Rambut ditarik ke belakang dalam ekor kuda, tiada solek, memakai hoodie kolej. Mak saya yang lebih muda tertanya-tanya bagaimana mereka boleh keluar dengan keadaan seperti itu. Itulah saya sekarang. Sekarang saya faham. Walaupun tahun-tahun itu memberi ganjaran, kadang-kadang ia sangat meletihkan. Saya telah belajar bahawa tidak mengapa untuk mengakuinya.

Walaupun begitu, saya rasa saya telah bangkit dari tahun-tahun itu dengan kemenangan, dan saya sangat bersyukur. Saya dan suami membesarkan anak-anak yang hebat. Pada hari-hari di mana saya merasa kehilangan, saya mencari dalam diri saya serpihan siapa saya sebelum menjadi ibu, dan saya tertanya-tanya jika saya boleh menghidupkan semula aspirasi lama saya yang saya dan saya sendiri. Saya menepuk belakang diri saya kerana bertahan dalam The Perfect Trifecta of Hell, dan saya melihat ke hadapan ke fasa seterusnya dalam hidup saya dengan optimis.

Ia mengambil masa 19 tahun untuk sampai ke tahap ini, jadi saya tidak menjangkakan untuk memikirkan semuanya tahun ini. Saya hanya sabar menunggu habuk mendap.

Anda Juga Akan Menikmati:

Hadiah Pengijazahan Sekolah Menengah untuk Rakan Remaja Anda

Tujuh Tanda Kiamat Penuaan

tembakan kepala Patty Coughlin

Patty Coughlin ialah seorang profesional Insurans Tajuk dengan minat menulis seumur hidup yang tinggal di NJ bersama suaminya berusia 21 tahun, 3 orang anak (seorang anak lelaki berusia 19 tahun dan kembar lelaki/perempuan berusia 17 tahun), dan kucingnya yang manja. Hobinya yang lain termasuk bimbang, berbual penuh dalam lirik lagu (selalunya dengan dirinya sendiri), dan mengintai portal gred anak-anaknya. Apabila sarang menjadi separa kosong, dia tidak sabar untuk meluangkan lebih banyak masa bersama suaminya, menulis lebih banyak, dan akhirnya membersihkan beberapa almari yang telah lama diabaikan.