Yang Buat Saya Menangis. Petunjuk: Ia Bukan Sekadar Pengijazahan

Anak dan suami saya sering menggelengkan kepala kepada saya sejak sembilan bulan lalu kerana saya sering mendapati diri saya mula menangis. Inilah sebabnya saya menangis.

Anak-anak kami yang luar biasa berusaha melalui dua belas tahun sekolah; mereka menyertai sukan , dalam kelab akademik, dalam organisasi perkhidmatan. Mereka berkawan dan mengemudi jatuh bangun dalam setiap jenis hubungan. Mereka membuat keputusan pada mereka pekerjaan musim panas , kehidupan sosial, dan profesion masa depan. Mereka berkebolehan, dan kami tahu ini tanpa keraguan, kerana kami, ibu mereka, telah menjadikan misi kami dalam hidup untuk membesarkan mereka.

Mengapa ibu menangis selama 9 bulan sebelum tamat pengajian



Mengapa kita menangis semasa tahun senior

Kami telah membuat banyak keputusan bagi pihak mereka, menggunakan pertimbangan terbaik kami, berharap kami betul, mengetahui bahawa kami telah melakukan yang terbaik.

Jadi mengapa kita menangis?

Tahun senior bergulir, dan pesta air mata selama sembilan bulan bermula. Kami menandakan setiap yang terakhir, kami meminumnya untuk mereka kerana kami tahu mereka terperangkap pada masa ini dan tidak memikirkan hakikat bahawa ia adalah yang terakhir. Tetapi kami tahu anak-anak kami ini. Kami tahu bahawa mereka gembira, atau mereka hanya kecewa dan bersedia untuk meneruskan. Kita tahu bahawa tamat pengajian sekolah menengah hanyalah permulaan kehidupan yang mereka pilih.

Jadi mengapa kita menangis?

Anak saya dan suami sering menggelengkan kepala melihat saya sejak sembilan bulan lalu. Saya terjumpa satu ingatan di media sosial yang membuatkan saya kecewa; Saya melihat gambar Kanan beliau, memilih gambar-gambar itu untuk disertakan dengan pengumumannya dan itu membuatkan saya terharu. Kami membincangkan kolej - dan oh, ya ampun, dia tidak berpindah keluar, dia menghadiri universiti Negeri 15 minit jauhnya - dan saya tercekik.

Saya melihat dia dan berfikir tentang betapa saya menyayanginya dan tidak lama lagi duduk dalam banjir air mata. Tetapi…

KENAPA KITA MENANGIS?!

Kita menangis untuk diri kita sendiri. Bukan untuk kita yang cantik, menakjubkan, pintar, lucu, baik, mampu (kanak-kanak) dewasa muda.
Kami menangis kerana kami tidak terkawal lagi.
Kami menangis kerana kami tahu kami telah melakukan kesilapan selama bertahun-tahun dan tidak ada cara untuk memperbaikinya sekarang.
Kami menangis kerana satu pertemuan renang yang kami rindukan, kerana satu lawatan lapangan itu kami tidak menemaninya, kerana masa itu kami berjaga sepanjang malam dan membiarkan dia menangis di buaian selama 20 minit keesokan harinya kerana kami hanya boleh' t bangun dari katil.
Kami menangis kerana seorang guru membencinya dan menyalahkannya dan kami percaya guru itu kerana dia adalah orang dewasa.
Kami menangis kerana dia disakiti oleh rakan dan kami tidak dapat memperbaikinya.
Kami menangis sepanjang masa dia berkata, saya bosan! dan kami memberikan tugasan daripada mengambil peluang untuk duduk dan bermain permainan papan.
Kami menangis untuk setiap peluang yang terlepas yang kami ingat dengan jelas dan mungkin mereka lupakan lama dahulu.
Kami menangis kerana kami mahu hanya satu hari lagi untuk memutar balik jam dan memeluk tubuh kecilnya yang berusia 2 tahun ; kerana pada usia 2 tahun, kita adalah dunianya, pusatnya, manusia paling penting dalam kewujudan dan dia menyayangi kita lebih daripada segala-galanya; kerana pada usia 2 tahun, kita boleh melindunginya; kerana pada usia 2 tahun, kami tidak mempunyai apa-apa selain masa. Lapan belas adalah tahun cahaya.
Kami menangis kerana kadang-kadang kami berharap masa, hari, minggu lagi. Dan sekarang kami mahu mereka kembali. Dan itu mustahil.

Jadi kita menangis.

Kita mungkin memberitahu diri kita bahawa kita menangis kerana masa depannya mungkin membawanya jauh ke kolej atau pekerjaan pertamanya. Atau ke dalam situasi berbahaya dalam tentera atau dalam kehidupan. Atau kerana suatu hari nanti - mungkin sudah - kita tidak akan menjadi orang yang paling penting dalam hidupnya. Tetapi itu bukan sebab kita menangis.
Kami menangis untuk apa yang tidak kami lakukan, untuk apa yang mungkin berlaku dan semua yang kami tinggalkan.

Jadi kita menangis.

berkaitan:

Hadiah Pengijazahan untuk Lelaki – Mereka Pasti Suka Ini!

21 Hadiah Sangat Hebat untuk Gadis

10 Perkara Yang Semua Mahasiswa Baru Perlu Bawa Ke Kolej