Anak Saya Terpaksa Pergi, Itulah Kehidupan, Tetapi Saya Mahu Lebih Banyak Masa

Anak saya perlu pergi, itulah kehidupan, tetapi saya mahu lebih banyak masa. Saya ingin memastikan bahawa saya telah mengajar dan mencontohi semua yang saya inginkan untuk dia miliki, dan menjadi. Bagaimana 17 tahun berlalu?

Sejak kebelakangan ini, saya berasa tenggelam dalam pemikiran untuk membuat setiap minit pentingkan keibubapaan. Betapa saya harus bertahan dengan hari yang saya tinggalkan (jumlah yang terhad!) dengan seorang anak ditinggalkan di rumah.

Kami menghampiri penghujung hari kami bersama anak remaja kami. Dia seorang junior di sekolah menengah dan masanya hilang di antara rakan, sukan, kelab, belajar, kawan, permainan video, kawan, dan minit berlalu melepasi kami semasa dia pergi dari kereta ke bilik tidur ke peti sejuk, kembali ke kereta.



Hari-hari yang tinggal bersamanya benar-benar terasa seperti pasir yang tergelincir melalui jam pasir. Dengan dua anak pertama kami, kini telah pergi ke kolej, saya sentiasa menghiburkan diri dengan berkata, Saya akan baik-baik saja. Saya sentiasa mendapat bayi itu. Tetapi bayi itu kini tinggi 6 kaki, dan apabila saya masuk ke biliknya dengan senyap pada waktu malam, dan melihat kakinya tergantung di hujung katilnya, saya melihat bagaimana dia telah mengatasi segala-galanya. Dan saya tidak mahu mengatakannya, tetapi saya kadang-kadang merasakannya, dia juga melampaui saya.

ibu dan anak lelaki remaja

Kadang-kadang saya tertanya-tanya jika umur 17 tahun saya telah melebihi saya.

Perjalanan yang kami lalui bersama ini adalah salah satu daripada saya yang membesar bersamanya. Saya lebih tua dengan kanak-kanak ini, kurang fokus pada butiran kecil kerana mengetahui pengalaman keseluruhan yang membentuk kehidupan yang dikongsi bersama. Tetapi ini adalah peluang terakhir saya, tetapan tempat terakhir saya di meja asuhan di tangan ini, jadi saya tertanya-tanya, Adakah saya melakukan semuanya sebagai seni?

Adakah saya telah mengajar dan mencontohi nilai? Lapisan kehidupan? Model kehidupan yang dijalani untuk orang lain serta mengingati diri sendiri? Adakah dia belajar daripada saya, adakah dia memahami bagaimana rupa kehidupan, apabila melihat ke belakang?

Saya berjalan melalui bilik anak saya apabila dia tiada, dan ia adalah gabungan dihujani dengan kenangan dari masa lalu bersama dengan tingkap yang terbuka kepada masa depan. Terdapat risalah pengambilan kolej yang terletak di rak yang sama dengan Rubik's Cubes kegemarannya. Bau, bunyi, imej hari yang lalu dan hari yang akan datang, dijalin dengan lancar dan saya sukar untuk menyelaraskan masa bersama sebagai satu kehidupan yang sama.

Anak saya perlu pergi, itulah kehidupan, tetapi saya mahukan lebih banyak masa. Saya ingin memastikan bahawa saya telah mengajar dan mencontohi semua yang saya inginkan untuk dia miliki, dan menjadi. Bagaimana 17 tahun berlalu? Tujuh belas tahun, kadang-kadang pemikiran hari-hari berjalan bersama-sama sehingga ke tahap ini hampir menjatuhkan saya ke lantai. Adalah mustahil untuk mana-mana daripada kita mengetahui kesan yang kita ada pada pembentukan seseorang, sama ada kerana kita atau walaupun kita.

Kami melakukan semuanya, kerana kami adalah ibu bapa, penjaga, penjaga yang penyayang, dan ada sedikit yang kami tidak akan lakukan untuk anak kami ini. Tetapi bagaimana kita tahu jika mereka telah belajar daripada kita, seperti yang kita harapkan?

Kami tidak boleh, jadi kami melalui hari-hari dan di antara membeli-belah runcit dan tugasan, kami melihat jam berlalu. WSaya tidak dapat bayangkan apa yang telah kami lakukan untuk diberikan hadiah sedemikian. terutamanya pada saat-saat apabila kita melihat kasih sayang dan kebaikan yang mereka perolehi sepanjang hari-hari kita bersama.

Ia telah menjadi pagi saya berjalan pada semua silinder, yang merupakan mod operasi saya. Saya terlupa untuk menghubungi sekolah anak saya untuk memberitahu mereka bahawa dia mempunyai temu janji pakar ortodontik dan akan sampai ke sana lewat. Oleh kerana saya tidak menelefon, dia telah ditandakan sebagai ponteng dan apabila dia kembali ke kelas, dia dipanggil ke pejabat. Saya berada di tengah-tengah Sasaran apabila saya menerima teks daripadanya, Awak terlupa telefon sekolah untuk saya hari ini.

Wahai tuan di atas, ini tidak baik. Saya menelefon sekolah kembali, dan menjelaskan kesilapan saya. Anak saya dibenarkan kembali ke kelas, tetapi dia telah ponteng lebih banyak sekolah daripada yang sepatutnya.

Saya meminta maaf kepadanya, berasa sangat teruk. Jawapannya kepada saya, lembut dan ringkas, Tidak mengapa. Setiap orang membuat kesilapan. Tidak ada jeritan atau menyalahkan, atau kemarahan. Hanya jaminan lembut, pemahaman dan pengampunan.

Kemudian hari itu apabila saya melihatnya, saya berterima kasih atas kebaikannya. Ibu, adakah anda tahu berapa banyak kesilapan yang telah saya lakukan, dan anda teruskan dan memperbaikinya? Ayuh, itulah yang awak lakukan untuk saya.

Ya, saya akan memberitahu anda di sini betapa mata saya berair pada masa itu. Hati saya dipenuhi di mana saya dapat merasakan ia menekan di sisi saya. Anak saya telah belajar, dia telah bersama saya semasa saya cuba dengan niat untuk mengajar. Itu adalah cara saya berkelakuan terhadapnya yang menunjukkan kepadanya caranya di dunia.

Saya akan merindui hari-hari ini untuk memiliki dia bersama saya. Tetapi buat masa ini saya mempunyai dua tahun lagi untuk menempuh hidup ini dengan dia di sebelah saya; menonton, mendengar, dan belajar bersama tentang cinta dan siapa kita antara satu sama lain.

Siaran Lain yang Anda Boleh Nikmati:

Grown and Flown, buku itu!

Anak Terakhir Anda Meninggalkan Sarang Jadi Apa Lagi Yang Baru?